Jain dan Di Ahimsa dalam Deep Ecology

Oleh : Armandino Atiyos Da Costa

0 124

Pengantar

Penggunaan di ahimsa dalam deep ecology umumnya disajikan sebagai istilah universal di mana non-kekerasan terhadap makhluk hidup adalah satu-satunya interaksi yang tepat, terlepas dari konteksnya. Namun, Jain tidak setuju dengan konsepsi istilah ini karena mereka memiliki pemahaman relativistic di ahimsa, di mana sejumlah kekerasan dapat diterima berdasarkan konteks. Jain menerima bahwa beberapa kekerasan tidak dapat dihindari dan diperlukan, sementara ahli ekologi mendalam tidak, dan sebagai akibatnya, Jain di ahimsa dan etika non-kekerasan ekologi dalam terhadap lingkungan tidak setara.

  1. Jain

Jainisme adalah salah satu agama tertua yang berasal dari India. Filosofinya dapat diringkas sebagai kemandirian dan kesetaraan spiritual antara semua bentuk kehidupan, dan non-kekerasan yang dilakukan secara ekstrem. Jainisme telah secara signifikan mempengaruhi bidang etika, politik, dan ekonomi India selama hampir tiga milenium, serta agama Kristen. Jainis percaya pada keberadaan jiwa-jiwa transenden dan suci dengan potensi untuk mencapai kesadaran ilahi. Jiwa yang telah menaklukkan musuh batinnya sendiri dan mencapai tahap keberadaan yang lebih tinggi disebut jina

  1. Di Ahimsa

Secara bahasa, ahimsa berarti tidak menyakiti. Prinsip ahimsa termasuk dalam tradisi pemikiran India yang berarti antikekerasan. Garis besarnya, ahimsa dimaknai sebagai prinsip melawan tanpa kekerasan. Prinsip ini ditujukan dalam berbagai tindakan non-koersif, mulai dari tidak akan melukai, membunuh, atau membahayakan seluruh makhluk hidup.

  1. Deep Ecology

Deep Ecology (Ekologi dalam) adalah filosofi lingkungan yang mempromosikan nilai inheren semua makhluk hidup terlepas dari utilitas instrumental mereka untuk kebutuhan manusia, dan restrukturisasi masyarakat manusia modern sesuai dengan ide-ide tersebut.

  1. Di ahimsa adalah cara melindungi mahkluk lain

Gandhi menjelaskan bahwa di ahimsa adalah satu-satunya cara untuk melindungi makhluk lain dari bahaya, dan menjelaskan di ahimsa dalam dua bentuk yakni bentuk negatif dan bentuk positif:

  • Dalam bentuk negatifnya, (di ahimsa) berarti tidak melukai makhluk hidup apa pun baik dengan tubuh maupun pikiran. Oleh karena itu, tidak boleh, menyakiti orang yang melakukan kesalahan atau menanggung niat buruk apa pun, sehingga tidak menyebabkan orang pada penderitaan secara mental.
  • Dalam bentuk positifnya, (di ahimsa) berarti cinta terbesar atau amal terbesar. Jika sebagai pengikut di ahimsa, hal yang dibuat adalah, harus mencintai musuh atau orang asing seperti mencintai orang tua atau keluarga sendiri (Gandhi qtd. dalam Chakrabarty 2006: 59-60).

Gandhi pun menjelaskan bahwa semua makhluk hidup layak untuk hidup, dan apapun itu Himsa (kerugian) terhadap mereka tidak dapat diterima menurut hukum di ahimsa. Disini juga deep ecology menganggap segala kerusakan terhadap alam sebagai pelanggaran di ahimsa. Dengan demikian, jika manusia merusak bagian mana pun dari alam, mereka merugikan diri mereka sendiri. Pemahaman tentang di ahimsa sebagai doktrin ‘jangan menyakiti’ yang ketat tidak sebanding dengan pemahaman yang hidup di ahimsa dalam Jainisme.

  1. Di ahimsa dalam etika ekologi Jain

Pentingnya di ahimsa dalam etika ekologi Jain terhadap alam ditekankan dalam deklarasi Jain tentang Alam. bahwasannya filsafat ekologi Jain hampir identik dengan prinsip di ahimsa (non-kekerasan) yang mengalir melalui tradisi Jain (Singhvi 2010: 1). Juga menjelaskan bahwa cinta kasih terhadap sesama makhluk hidup melalui di ahimsa membutuhkan rasa hormat dan perlindungan yang mendalam terhadap mereka. Ini adalah cinta untuk alam melalui di ahimsa, yang memotivasi aktivisme lingkungan.

hidup dalam komunitas awam, ada pengecualian di ahimsa untuk mengakomodasi kekerasan yang tak terhindarkan, di mana kekerasan terbatas dianggap tak terelakkan, dan karena itu, dapat diterima untuk bertahan hidup. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, Jain mempertahankan pola makan vegetarian yang ketat di mana madu, telur, dan umbi-umbian tidak dikonsumsi. Jain membenarkan pembatasan ini dengan merujuk pada hierarki keberadaan mereka. Kekerasan yang melukai tanaman dianggap sebagai jumlah kekerasan yang dapat diterima dibandingkan dengan melukai hewan yang memiliki panca indera. Hewan lebih tinggi dalam skala taksonomi Jain, memiliki kelima indera, dan Jain menerima lebih banyak karma negatif (ayah) dari merugikan panca indera daripada merugikan tanaman Akibatnya, Jain membenarkan konsumsi tanaman mereka sebagai alternatif yang dapat diterima. Contoh kedua dari relativisme Jain melaluidi ahimsa melihat konteks di mana tindakan kekerasan yang dapat diterima berubah berdasarkan kebutuhan tindakan tersebut.

Jainisme adalah salah satu agama tertua yang berasal dari India. Filosofinya dapat diringkas sebagai kemandirian dan kesetaraan spiritual antara semua bentuk kehidupan, dan non-kekerasan yang dilakukan secara ekstrem. Jainisme telah secara signifikan mempengaruhi bidang etika, politik, dan ekonomi India selama hampir tiga milenium, serta agama Kristen. Jainis percaya pada keberadaan jiwa-jiwa transenden dan suci dengan potensi untuk mencapai kesadaran ilahi. Jiwa yang telah menaklukkan musuh batinnya sendiri dan mencapai tahap keberadaan yang lebih tinggi disebut jina (“A Critical Assessment of Theory and Practice by B” 2010, 24).

Comments
Loading...

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

Privacy & Cookies Policy